by

5 Penyebab Ruam di Ketiak yang Bikin Perih dan Gatal

Ketiak adalah salah satu area kulit yang paling mudah megalami ruam dan teriritasi. Ruam iritasi inilah yang kemudian menyebabkan ketiak gatal dan terasa perih. Apa penyebab timbulnya ruam di ketiak, dan bagaimana cara mengatasinya? Simak selengkapnya di artikel ini.

Berbagai penyebab ruam di ketiak yang bikin gatal dan perih

1. Lecet

Ruam di ketiak Anda mungkin saja disebabkan oleh luka lecet karena gesekan kulit dengan bahan pakaian yang kasar. Iritasi kulit ketiak juga bisa disebabkan oleh keteledoran saat mencukur bulu. Ruam kemerahan di ketiak akibat lecet bisa terasa perih dan menyebabkan kulit berkerak, pecah-pecah, hingga berdarah karena terkelupas.

Luka lecet bisa makin memburuk dan mengganggu jika tidak diobati. Jadi, jangan mengabaikannya. Bersihkan area yang lecet dengan lembut pakai air dingin bersih dan keringkan. Anda juga bisa mengompres kulit ketiak yang teriritasi dengan kompres dingin, jangan lupa keringkan. Kulit lembap bisa memperparah kodisi.

Setelah area tersebut kering, oleskan petroleum jelly atau pelembap ringan yang tidak menyumbat pori. Jika area yang lecet tambah terasa sakit, bengkak, berkerak, atau berdarah, mintalah dokter untuk meresepkan obat salep.

2. Biang keringat

Kulit ketiak paling rentan lembap karena lipatan-lipatannya bisa memerangkap keringat. Kombinasi antara keringat, kotoran, dan gesekan dari pakaian yang ketat dapat memicu biang keringat pada ketiak. Memakai krim deodoran yang terlalu tebal juga dapat menyebabkan biang keringat.

Biang keringat sering terjadi saat cuaca panas. Biang keringat timbul karena pori-pori kulit ketiak atau saluran keringat kulit ketiak tersumbat sehingga keringat tidak keluar dengan baik.  Masalah kulit ini ditandai dengan kemunculan bintik-bintik merah halus yang muncul di sekitar kulit dan terasa gatal.

Beberapa obat-obatan seperti lotion calamine, anhydrous lanolin, dan steroid topikal dapat mengobati biang keringat. Mengenakan pakaian longgar dan berbahan sejuk, mengoleskan gel lidah buaya, hingga mandi air dingin juga dapat menjadi alternatif solusi untuk mengusir biang keringat.

3. Eksim (dermatitis kontak)

Eksim alias dermatitis kontak adalah penyakit autoimun yang terjadi saat kulit mengalami reaksi alergi setelah terpapar dengan zat asing atau bahan beracun. Bahan kimia dalam deterjen dan pemutih pakaian, pewangi atau bahan kimia dalam kosmetik atau produk kecantikan/perawatan tubuh (sabun, deodoran, lotion), hingga obat-obatan bisa memicu eksim kambuh. Sengatan serangga juga bisa menyebabkan gejala eksim muncul.

Eksim tidak dapat disembuhkan, namun bisa dikendalikan agar gejalanya tidak mudah kambuh. Berbagai jenis obat kortikosteroid dan obat antiradang NSAID baik dalam bentuk salep, krim, tablet, ataupun pil sering diresepkan dokter untuk membantu mengurangi gatal dan peradangan kulit akibat eksim.

4. Dermatitis seboroik

Dermatitis seboroik adalah iritasi kulit yang disebabkan oleh kelebihan produksi sebum atau minyak yang bisa menyebabkan timbul ruam di ketiak. Penyebab dermatitis seboroik adalah infeksi jamur.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed