MANTAP INI BARU JIWA PEMIMPIN, Anies Baswedan: “Dipuji Tidak Terbang, Dicaci Tidak Tumbang”

Posted on

Rakyat Jakarta – JAKARTA – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang menang telak di Pilkada DKI dengan selisih dua digit, rupanya membuat para pendukung petahana gagal move on.

Dendam mereka tak berkesudahan. Bahkan tak lagi ada etika, adab, sopan santun, tak kenal tempat dan acara. Pokoknya mereka perlampiaskan kekesalannya atas kekalahan telak sang pujaan.

Setidaknya sudah dua kali yang menghebohkan publik atas sikap pendendam Pilkada.

Yang pertama saat Anies menghadiri undangan pernikahan anak Presiden Jokowi di Solo. Kaum gagal move on ini menyoraki Anies. Dan mereka merasa bangga bisa menyoraki Anies. Padahal mereka hanya sedang mempermalukan tuan rumah, merendahkan si pengundang, yang tak lain adalah Presiden Jokowi.

Kedua, yang baru saja terjadi. Mereka melakukan aksi walk out rame-rame saat Anies berpidato di acara Kanisius di Jakarta. Mereka sebar aksi walkout itu di media sosial. Mereka merasa bangga dengan sikapnya. Padahal mereka, alumnus Kanisius, hanya sedang mempermalukan almamaternya sendiri.

Tingkah polah pelampiasan dendam kekalahan Pilkada ini, tak membuat Anies juga ikut-ikutan emosi. Tidak. Anies bukan seperti junjungan mereka. Jangan kalain harap dari mulut Anies akan keluar kata-kata ta*k, bangs*t, nenek lo s*alan, dll. Beda kelas bro. Anies mensikapi dengan senyum, dengan pemakluman, stay cool, tak dendam.

Dalam ceramahnya di PP Muhammadiyah, Anies mengatakan dirinya “Dipuji Tidak Terbang, Dicaci Tidak Tumbang”.

Itulah Anies Baswedan.

[pi]

Previous articleWakil Ketua DPRD DKI Dukung Monas Dibuka Buat Acara Pengajian

Sumber : Rakyat Jakarta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *