Mbah Wongso, Warga Suriname Keturunan Jawa Akhirnya Temui Kerabat di Kulonprogo

Posted on
Mbah Wongso, Warga Suriname Keturunan Jawa Akhirnya Temui Kerabat di Kulonprogo

TRIBUNNEWS.COM, YOGYAKARTA – Soegiran Wongsotaroeno (80) atau dipanggil Mbah Wongso Warga Suriname keturunan Jawa seakan tak percaya jika hari bahagia yang sudah lama dinanti-nantikannya telah tiba.

Wajah Soegiran Wongsotaroeno (80) pagi itu terlihat begitu bersemangat dan berbingar-bingar. Mengenakan baju batik dan topi, ditemani Bibid Kuslandinu, Pelaksana Fungsi sosial Budaya KBRI Paramaribo, Mbah Wongso melahap sarapan paginya di hotel.

“Saya sudah tidak sabar bertemu dengan keluarga di Kulonprogo.Tujuan saya jauh-jauh ke Indonesia ini ya untuk bertemu dengan keluarga,” ujar Soegiran Wongsotaroeno (80) atau dipanggil Mbah Wongso dalam bahasa Jawa ngoko kepada Kompas.com, Jumat (20/10/2017).

Orang-orang Jawa yang tinggal di Suriname berbahasa Jawa ngoko atau bahasa Jawa kasar. Bahasa Jawa ngoko adalah salah satu yang menetap sebagai identitas bagi komunitas orang-orang Suriname keturunan Jawa. Mereka tidak bisa lagi bercakap bahasa Jawa halus.

Jam menunjukan sekitar pukul 08.45 WIB. Mbah Wongso berpamitan ke Bibid Kuslandinu untuk mengambil tas di kamar hotel. Pria berusia 80 tahun ini lantas berjalan mengambil satu tas koper dan bergegas menuju lobi hotel.

Sesampainya di lobi Mbah Wongso sudah ditunggu oleh salah satu keponakannya dari Kulonprogo. Keduanya bersalaman dan berbincang sebentar. Mbah Wongso lantas berpamitan dengan teman -teman peserta Program Family Pilgrim lainya yang juga berkumpul di lobi untuk mengunjungi Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

Setelah berpamitan, Mbah Wongso bersama keponakannya menuju sebuah mobil taxi yang sudah menunggu di depan lobi hotel.

Semangatnya yang menggebu untuk segera bertemu keluarga dan melihat tempat kelahiran ayahnya, membuat Mbah Wongso sampai-sampai lupa membawa tas kopernya.

Salah satu petugas tour and travel yang mendampingi rombongan Family Pilgrim memanggil sembari menghantarkan tas tersebut ke tempat Mbah Wongso yang sudah berada di pintu mobil taxi.

Sekitar 45 jam perjalanan ditempuh dari Yogyakarta menuju Kulonprogo. Sesampainya di perempatan Patung Nyi Ageng Serang, mobil taxi yang ditumpangi Mbah Wongso dan keponakannya berbelok ke selatan menuju Kecamatan Panjatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *