by

Daging Sapi Segar Harus Memiliki 5 Kriteria Ini Agar Aman Dikonsumsi

Daging sapi adalah salah satu sumber makanan bergizi tinggi. Akan tetapi, daging mudah ditumbuhi bakteri atau jamur sehingga sangat gampang busuk. Oleh karena itu, Anda perlu lebih berhati-hati saat membeli daging. Daging yang segar bisa cepat dikenali dari warna, bau, tekstur, hingga penampilannya. Yuk, cari tahu lebih lanjut bedanya ciri daging sapi segar dengan yang sudah busuk!

Beda ciri daging sapi segar dengan daging sapi busuk

Dari baunya…

Daging sapi segar akan mengeluarkan aroma segar. Dengan kata lain, memiliki bau khas “sapi” yang lembut tidak menusuk hidung. Sementara itu, daging sapi busuk akan berbau amis, anyir, tengik, bahkan masam tidak wajar yang bikin kita mengernyitkan dahi.

Dari warnanya…

Warna daging merah cerah segar dan mengkilat, tidak pucat dan tidak kotor. Lemaknya bertekstur keras berwarna putih kekuningan, terlihat ototnya berserat halus. 

Jika warna daging sapi Anda hijau atau berwarna cokelat kehijauan, ini tandanya daging busuk dan saatnya untuk dibuang.

Dari teksturnya…

Daging sapi segar bertekstur padat dan kenyal, tapi tidak kaku. Artinya ketika Anda menekan daging dengan jari, permukaannya akan kembali seperti semula.

Daging sapi yang kualitasnya buruk akan terasa lembek ketika ditekan, tidak kembali ke posisi semula. Daging ini juga mudah hancur bila ditekan. Daging yang sudah busuk juga akan terlihat berlendir dan terasa lengket di tangan.

Dari penampilannya…

Penampilan daging sapi segar tampak lembap, warna merahnya merata terbebas dari noda atau bercak asing. Daging yang berkualitas buruk kelihatan apek, lesu, dan kusam. Beberapa daging sapi buruk juga ada yang memiliki noda bercak hitam atau putih kehijauan, tanda adanya bakteri dalam daging.

Belilah daging yang terasa lembap tapi tidak berair. Meski cairan merah yang menetes pada daging tersebut bukanlah darah melainkan sari protein, ini berarti daging tersebut sudah cukup lama berada di udara bebas.

Apa akibatnya jika makan daging yang sudah busuk?

Dilansir dari Livestrong, meski daging yang busuk sudah dimasak dalam suhu tinggi, memakannya tetap berisiko membuat Anda keracunan makanan. Pasalnya meski panas api membunuh bakteri, mereka dapat meninggalkan racun pada daging. Racun yang tersisa inilah yang kemudian menyebabkan keracunan makanan. Proses pemasakan tidak akan menghilangkan racun tersebut dalam daging.

Gejala keracunan makanan yang paling umum adalah mual dan diare setelah makan.

Cara menjaga daging agar tidak mudah rusak

Daging mengandung tinggi air, protein dan lemak yang rentan menjadi rumah singgah ideal bagi bakteri berkembang biak. Untuk mencegah daging cepat membusuk, simpan daging di kulkas segera setelah membelinya. Cara menyimpannya pun tidak semudah itu.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed